Wanita Ini Ingin Tatonya Untuk Menutupi Luka Yang Memburuk Diri Sendiri Tapi Tidak Ada Seniman Tato Yang Setuju Untuk Membantu Kecuali Yang Ini

Dengan bantuan seniman tato Ryan Kelly dan proyeknya Scars Behind Beauty, yang ia mulai untuk membantu orang-orang dengan bekas luka yang melukai diri sendiri, pria berusia 19 tahun ini sekarang dapat melanjutkan hidupnya.

Aoife Lovett bergumul dengan depresi dan melukai diri sendiri ketika dia masih remaja. Meski saat ini perempuan berusia 19 tahun itu sedang dalam masa pemulihan, bekas lukanya selalu menjadi pengingat akan apa yang dialaminya. 'Ada banyak rasa malu yang menyertainya dan rasa bersalah, terutama saat Anda berada di sekitar keluarga Anda,' kata wanita itu Independen dan menunjukkan bahwa bekas luka dapat mempersulit untuk mendapatkan pekerjaan juga.



Saat itulah dia menemukan Ryan Kelly, seorang seniman tato, yang, meskipun mengalami kesulitan dan waktu yang diperlukan untuk menato kulit yang memiliki bekas luka, membantu orang untuk menutupi rasa sakit yang mereka coba tinggalkan di masa lalu. Semuanya dimulai pada bulan Februari ketika seorang wanita lain datang ke ruang tamu tempat dia bekerja, memberi tahu dia tentang perjuangannya dengan kesehatan mental, dan memintanya untuk menyembunyikan bekas lukanya. “Pada akhirnya, rasanya tidak benar untuk menuntutnya. Rasanya seperti itu lebih berarti baginya daripada itu. '



Sejak saat itu kabar tersebut tersebar dan orang-orang seperti dia mulai berdatangan setiap minggu. Kelly mengatakan dia mengambil inspirasi dalam menggunakan seninya untuk membantu orang-orang yang membutuhkan dari mentornya Johnny Connolly, orang yang sangat disayanginya, yang bunuh diri pada tahun 2016, serta kecemasannya sendiri. Saat ini, artis tato tersebut memiliki hampir 300 orang dalam daftar tunggu. Gulir ke bawah untuk melihat karyanya di bawah.

menyelamatkan anjing sebelum dan sesudah

Jika Anda sedang berjuang melawan tindakan menyakiti diri sendiri atau Anda mengenal seseorang yang melakukannya, pastikan untuk mencari bantuan sesegera mungkin. Lihat tautannya sini dan sini untuk informasi lebih lanjut.



( h / t )

Baca lebih banyak

Aoife yang berusia 19 tahun telah bergumul dengan kesehatan mentalnya selama bertahun-tahun, dan meskipun kondisinya membaik, bekas lukanya membawa kembali kenangan yang ingin dia lupakan.

“Sangat sulit ketika Anda beberapa tahun bersih dari melakukannya dan setiap hari Anda terus-menerus diingatkan tentang apa yang Anda lakukan. Ini membawa kembali kenangan tentang bagaimana perasaan Anda saat itu '



Aoife ingin menutupinya dengan tato, tetapi semua artis yang dia hubungi menolak untuk bekerja dengan kulit bekas luka. Kecuali satu

Ryan Kelly, seniman tato yang memulai proyek Scars Behind Beauty, tidak ragu membantunya

Dia mampu menempatkan sesuatu yang indah di atas sesuatu yang 'jelek'

'Ini memberi Anda rasa kebebasan baru dan Anda mendapatkan kepercayaan diri Anda kembali'

Ryan meluncurkan proyek Scars Behind Beauty pada Februari ketika wanita lain menghubunginya untuk alasan yang sama seperti yang dilakukan Aoife

“Seorang gadis datang secara acak untuk mencari tato untuk menutupi beberapa bekas luka dan saya berbicara dengannya dan dia mulai menceritakan kisahnya”

“Pada akhirnya, rasanya tidak benar untuk menuntutnya. Rasanya itu lebih berarti baginya daripada itu '

Ryan bukan satu-satunya yang berdedikasi untuk tugas besar ini, Poppy Seger adalah seniman tato dari Inggris yang telah membantu banyak orang.

Kredit gambar: Poppy

“Membuat tato di atas bekas luka yang merugikan diri sendiri bisa menjadi pemicunya. Itu bisa membawa air mata, kenangan, kilas balik, ”kata Poppy

Kredit gambar: Poppy

Dan Whitney Develle telah melakukan pekerjaan serupa di Australia

Kredit gambar: Whitney Develle

Orang-orang bereaksi keras terhadap karya hebat seniman ini