Kembali Ketika Lady Gaga Masih Kuliah, Orang-orang Memiliki Grup FB Mengatakan Dia 'Tidak Akan Pernah Terkenal'

Suka atau tidak, Anda harus setuju bahwa Lady Gaga adalah salah satu penyanyi paling beragam dan berpengaruh di generasi ini. Tetapi jalannya menuju puncak tidak semudah itu - bahkan, beberapa orang meragukan kesuksesannya sebelum dia menjadi penyanyi yang kita semua kenal sekarang.

Baru-baru ini, grup Facebook lama berjudul 'Stefani Germanotta, kamu tidak akan pernah terkenal' yang dibuat selama masa kuliah Gaga ditemukan dan meskipun penyanyi itu mendapatkan tawa terakhir, orang-orang masih terpana oleh ketidaktahuan terang-terangan yang ditunjukkan oleh rekan-rekannya.



seperti apa tato itu saat kamu tua nanti

h / t: Panda bosan



Baca lebih banyak

Kredit gambar: majdgeorge98



Lauren Bohn adalah mahasiswa baru di NYU sekitar waktu yang sama dengan Lady Gaga. Dia mengatakan grup Facebook baru saja mulai lepas landas dan dia menemukan grup tersebut mengkritik bintang masa depan. Dan pada tahun 2016, dia bahkan menulis sebuah artikel yang penuh wawasan pos tentang itu.

'Saya ingat menemukan grup Facebook yang membuat saya sedih,' tulis Lauren

“Halaman itu memuat foto-foto seorang mahasiswa NYU berusia 18 tahun yang cantik dan cantik seperti Norah Jones yang bernyanyi dan bermain piano di bar lokal,” tulis Lauren. “Kelompok itu dibumbui dengan komentar, tajam seperti jarum landak, memfitnah musisi yang bercita-cita tinggi sebagai' pelacur perhatian. ' Skor bertanya: 'Dia pikir dia siapa?' Saya juga ingat seorang pria memasang brosur untuk salah satu pertunjukannya yang akan datang di bar desa setempat. Dia jelas telah menginjak pamflet itu, garis besar dari satu-satunya [jiwa] berlumpur yang berjuang untuk menutupi namanya. '



'Saya tidak bisa menghilangkan perasaan kotor saat menggulir ke bawah halaman Facebook itu'

“Tapi aku cukup banyak - dan dengan cepat - melupakan kelompok itu dan gadis dengan mata tajam tajam itu. Sampai sekitar lima tahun kemudian. Saya berada di kereta Amtrak dari NYC ke Philly, membaca a Vanessa Grigoriadis Majalah New York profil aktif Lady Gaga . Saya melayang tanpa berpikir melalui potongan itu sampai saya sampai pada kalimat pertama dari graf kedua:

“Sebelum pertemuan, saya berasumsi bahwa seseorang dengan nama panggung seperti“ Lady ”(nama aslinya adalah Stefani Joanne Germanotta) akan menjadi sedikit angkuh…” HOLY S ** T, saya berteriak ke mobil kosong (Mereka yang bergaul dengan saya akan tahu bahwa saya benar-benar menjerit). WANITA GAGA ADALAH STEFANI JERMANOTTA? STEFANI ADALAH WANITA GAGA?

Saya diliputi oleh koktail emosional yang memusingkan dari pertunjukan-ibu-di-kontes-kecantikan dan kemenangan balas dendam kutu buku. Tapi juga malu. Malu karena saya tidak pernah menulis di grup itu. Malu karena aku tidak pernah membela gadis dengan mata tajam gagah– gadis yang pamflet pemberani diinjak, mungkin di suatu tempat dekat asramaku.

Tetapi sekali lagi, saya segera melupakan wahyu dan perasaan itu. Perasaan. Mereka begitu cepat berlalu. Terlebih lagi, wahyu. Kita perlu terus-menerus menemukannya kembali setiap hari.

Seperti minggu lalu, ketika saya terbangun dengan meme ini.

Aku melihat sol berlumpur menutupi namanya. Para eye-roll. Si pengecut terkikik virtual. Pertanyaan 'Dia pikir dia siapa?'

Saya punya banyak perasaan, tapi yang paling mudah diungkapkan: terima kasih.

Stefani, terima kasih. Terima kasih karena selalu berpikir Anda adalah seorang superstar, karena menggunakan celah Anda untuk membuat cahaya keluar lebih terang. Manusia, mari kita ikuti. '

Kredit gambar: fanpop

Perguruan tinggi bukanlah satu-satunya tempat Lady Gaga mengalami kesulitan. Saat remaja, dia bersekolah di Convent of Sacred Heart, sebuah sekolah Katolik swasta di Upper East Side, di mana dia mengalami perundungan dari teman-temannya.

Kredit gambar: tidak diketahui

Kembali pada tahun 2011, selama wawancara denganRolling Stone, Gaga mengatakan bahwa penampilannya sering mendapat komentar negatif dari orang-orang di sekitarnya: “Saya dulu suka mencokelatkan kulit, dan saya memiliki kulit cokelat yang sangat intens di sekolah, dan orang-orang akan berkata, 'Kenapa kamu begitu jingga, mengapa kamu melakukannya rambutmu seperti itu, apakah kamu seorang dyke? Kenapa kamu harus berpenampilan seperti itu untuk sekolah? 'Dulu aku dipanggil pelacur, disebut ini, disebut begitu. Aku bahkan terkadang tidak ingin pergi ke sekolah. '

Kredit gambar: cnn

Tetapi diintimidasi tidak pernah menghentikannya untuk mencapai tujuannya: sejak dia baru berusia 11 tahun, Gaga memulai pelajaran suara dengan Don Lawrence, pelatih menyanyi yang sama yang mengajar Christina Aguilera, dan terus bekerja dengannya bahkan setelah kariernya lepas landas. Dia juga mengambil kelas piano dan akting - keterampilan yang akhirnya memenangkan Oscar.

Kredit gambar: Lady Gaga

Pada satu titik penyanyi itu terdaftar di NYU Tisch School of the Arts tetapi akhirnya keluar untuk memulai karir musiknya. 'Saya meninggalkan seluruh keluarga saya, mendapatkan apartemen termurah yang bisa saya temukan dan makan sampai ada yang mau mendengarkan,' kata Lady Gaga dalam wawancara denganMajalah New York.

Kredit gambar: Lady Gaga

Penyanyi itu liar sejak awal, dikenal karena penampilannya yang berani dan penampilannya yang energik. Dalam wawancara denganTelegrap, Gaga mengatakan bahwa mengenal piano klasik secara bawaan akan mengajarkan Anda cara menulis lagu pop. “Karena ketika Anda mempelajari inversi Bach, ia memiliki jenis modulasi yang sama di antara akord. Ini semua tentang ketegangan dan pelepasan. '

Kredit gambar: Lady Gaga

Penyanyi itu pertama kali menandatangani kesepakatan dengan label besar ketika dia baru berusia 19 tahun. Sayangnya, setelah beberapa bulan, label tersebut menolaknya, mengatakan bahwa dia bukan orang yang tepat untuk mereka. Kemudian, pada tahun 2008, pacarnya pada saat itu, Rob Fusari, memperkenalkan Gaga ke rekaman Interscope sebagai penulis lagu - dan sejak saat itu kariernya melejit. Dia menulis lagu untuk Fergie, Pussycat Dolls, dan Britney Spears saat penyanyi Akon mendengar salah satu referensi vokal Gaga yang direkam untuk penyanyi tersebut dan mengontraknya.

Kredit gambar: Lady Gaga

Sekarang penyanyi itu dikenal di seluruh dunia dan telah dinominasikan untuk 24 Grammy, sembilan di antaranya dia menangkan. Tahun lalu dia membuat terobosan besar dalam akting, bermain sebagai AllySeorang bintang telah lahirdan bahkan memenangkan Oscar untuk lagunya 'Shallow', yang ditampilkan di soundtrack film tersebut.

Kredit gambar: Lady Gaga

Selama pidato penerimaan Oscar, penyanyi itu membagikan beberapa kata inspiratif: “Jika Anda di rumah, dan Anda duduk di sofa dan menonton ini sekarang, yang harus saya katakan adalah ini adalah kerja keras. Saya sudah bekerja keras untuk waktu yang lama, dan ini bukan tentang, Anda tahu ... ini bukan tentang menang. Tapi yang terpenting adalah tidak menyerah. Jika Anda punya mimpi, perjuangkan. Ada disiplin untuk gairah. Dan ini bukan tentang berapa kali Anda ditolak atau Anda jatuh atau Anda dipukuli. Ini tentang berapa kali Anda berdiri dan berani dan Anda terus maju. '

Kredit gambar: AP

Banyak orang menunjukkan dukungan untuk penyanyi tersebut

Kredit gambar: KimHuntHarris

Kredit gambar: jonochapman82

Kredit gambar: Defiler_Wyrm

Kredit gambar: Major_Zeff

Kredit gambar: GastronautDF

gambar terbaik di internet

Kredit gambar: krs10_

Kredit gambar: error_ahmed67

Kredit gambar: maseratishaunny

Kredit gambar: angiewangg

Kredit gambar: _CaiaC