Artis Memotret Makanan Terakhir Narapidana Di Deretan Kematian Mereka

Hukuman mati sebagai bentuk keadilan adalah salah satu topik moral paling kontroversial yang dibahas hari ini. Seniman yang berbasis di Selandia Baru, Henry Hargreaves, menjadi tertarik pada tradisi Last Meal, yang berhak diminta oleh narapidana yang menunggu hukuman mati. Dia memutuskan untuk membuat ulang makanan terakhir para pembunuh berantai dalam serial fotografinya 'No Second'.

Hargreaves menulis: “Ketika saya membaca tentang upaya untuk menghentikan tradisi Makan Terakhir di Texas, hal itu memicu minat saya. Pada saat yang paling tidak wajar ada (kematian yang disponsori negara), permintaan makanan seperti apa yang telah dibuat?'



Fotografer dan teman chefnya memasak sendiri semua makanan, tetapi tidak berani memakannya setelah pemotretan. “Rasanya seperti pergi ke rumah sakit dan makan siang dari seseorang yang baru saja dinyatakan meninggal,Kata Hargreaves kepada Vice tentang perasaannya setelah sesendok es krim yang diminta oleh seorang terpidana.



'Meneliti topik ini secara aneh mempersonalisasi orang-orang ini untuk saya dan untuk sesaat dapat mengidentifikasi dengan mereka melalui penyebut umum makanan,Kata Hargreaves.

Sumber: henryhargreaves.com | Facebook (melalui: Wakil )



Baca lebih banyak



lucu posting itu catatan pesan