28 Eksperimen Psikologis Yang Akan Mengubah Apa yang Anda Pikirkan Tentang Diri Anda

Sifat perilaku manusia itu kompleks, terkadang tidak logis, dan seringkali sulit untuk dipahami. Kami, bagaimanapun, adalah makhluk yang ingin tahu, yang ingin mengetahui kebenaran di balik setiap pertanyaan, selalu berusaha untuk mengetahui lebih banyak. Itulah mengapa tidak mengherankan bahwa selama bertahun-tahun banyak eksperimen psikologis dilakukan untuk menggali lebih dalam pikiran manusia dan untuk menjelaskan mengapa dan bagaimana perilaku kita.

Dalam daftar di bawah ini Anda akan menemukan sejumlah eksperimen dan studi observasi yang mencoba menjelaskan mengapa kita seperti ini, apakah itu melekat atau dipelajari, dan bagaimana hal itu memengaruhi cara kita bertindak.



( h / t )



keluarga mengambil foto yang sama selama 22 tahun
Baca lebih banyak

# 1 Eksperimen yang Terbagi Kelas

Pada tahun 1968, setelah pembunuhan pemimpin hak-hak sipil Martin Luther King, guru Jane Elliott mencoba membahas masalah diskriminasi, rasisme, dan prasangka dengan kelas tiga di Riceville, Iowa.

Tidak merasa bahwa diskusi tersebut sampai ke kelasnya, yang biasanya tidak berinteraksi dengan minoritas di kota pedesaan mereka, Ms. Elliott memulai latihan 'mata biru / mata coklat' dua hari untuk memperkuat ketidakadilan diskriminasi dan rasisme: Siswa dengan mata biru diberi perlakuan istimewa, diberi penguatan positif, dan dibuat merasa lebih unggul dari mereka yang bermata cokelat selama satu hari; prosedurnya dibalik keesokan harinya, dengan Ms. Elliott memberikan preferensi yang disukai kepada siswa bermata coklat.



Hasilnya, kelompok mana pun yang disukai oleh Elliott tampil dengan antusias di kelas, menjawab pertanyaan dengan cepat dan akurat, dan tampil lebih baik dalam tes; mereka yang didiskriminasi merasa lebih tertekan, ragu-ragu dan tidak yakin dalam jawaban mereka, dan tampil buruk dalam ujian. (Sumber: Wikipedia )

Sumber gambar: Jane Elliott



# 2 Eksperimen Piano Stairs

Inisiatif Volkswagen yang disebut 'The Fun Theory' ingin membuktikan bahwa perilaku orang dapat diubah menjadi lebih baik dengan menjadikan tugas sehari-hari yang membosankan menjadi lebih menyenangkan. Dalam eksperimen di Stockholm, Swedia ini, mereka memasang tangga piano musikal di tangga stasiun kereta bawah tanah untuk melihat apakah lebih banyak orang akan memilih opsi yang lebih sehat dan menggunakan tangga daripada eskalator.

Hasilnya menunjukkan bahwa 66% lebih banyak orang yang naik tangga pada hari itu, karena kita semua suka bersenang-senang, bukan? Hati kita seperti anak-anak di taman bermain, jadi membuat kota kita lebih menyenangkan bisa membuat kita semua lebih bahagia, bugar, dan lebih sehat.

(Sumber: Thefuntheory.com )

Sumber gambar: thefuntheory

# 3 Eksperimen 'Pemain Biola di Metro'

Pada 12 Januari 2007, sekitar seribu penumpang pagi yang melewati stasiun kereta bawah tanah di Washington, DC, tanpa publisitas, disuguhi mini-konser gratis yang dibawakan oleh ahli biola Joshua Bell, yang bermain selama kurang lebih 45 menit, menampilkan enam lagu klasik ( dua di antaranya adalah karya Bach), dengan biola Stradivarius 1713 buatan tangannya (yang kabarnya Bell dibayar $ 3,5 juta).

Hanya 6 orang yang berhenti dan diam untuk mendengarkan sebentar. Sekitar 20 orang memberinya uang tetapi terus berjalan seperti biasa. Dia mengumpulkan $ 32. Ketika dia selesai bermain dan keheningan mengambil alih, tidak ada yang menyadarinya. Tidak ada yang bertepuk tangan, juga tidak ada pengakuan. Tidak ada yang memperhatikan bahwa salah satu musisi terbaik di dunia telah memainkan salah satu karya paling rumit yang pernah ditulis dengan biola senilai 3,5 juta dolar.

Penulis Washington Post, Gene Weingarten, mengatur acara tersebut 'sebagai eksperimen dalam konteks, persepsi, dan prioritas - serta penilaian yang tak berkedip atas selera publik: Dalam suasana yang dangkal pada waktu yang tidak tepat, akankah kecantikan melampaui?'

Ketika anak-anak sesekali berhenti untuk mendengarkan, orang tua mereka akan menangkap mereka dan segera mengantar mereka ke jalan. Eksperimen tersebut menimbulkan beberapa pertanyaan menarik tentang bagaimana kita tidak hanya menghargai keindahan, tetapi sejauh mana pengaturan dan penyajiannya membuat perbedaan. Tiga hari sebelumnya, Bell bermain penuh di Boston's Symphony Hall, dengan harga kursi lebih dari $ 100. (Sumber: Snopes )

Sumber gambar: Joshua Bell

# 4 Eksperimen Ruang Asap

Eksperimen ini meminta orang-orang sendirian di sebuah ruangan untuk mengisi kuesioner, ketika asap mulai keluar dari bawah pintu. Apa yang kamu kerjakan? Anda akan bangun dan pergi, memberi tahu seseorang yang bertanggung jawab dan melakukannya tanpa ragu-ragu, bukan? Sekarang bayangkan situasi yang sama, kecuali Anda tidak sendiri, Anda bersama beberapa orang lain yang tampaknya tidak peduli dengan asap. Apa yang kamu lakukan sekarang?

kaki menutupi ide tato

Saat sendirian, 75% orang melaporkan asap dengan segera. Waktu rata-rata untuk melaporkan adalah 2 menit pertama kali memperhatikan asap.

Namun ketika dua aktor hadir, yang bekerja dengan para peneliti dan disuruh bertindak seolah-olah tidak ada yang salah, hanya 10% dari subjek yang meninggalkan ruangan atau melaporkan asap. 9 dari 10 subjek benar-benar terus mengerjakan kuesioner, sambil mengusap mata dan mengibarkan asap dari wajah mereka.

Eksperimen itu adalah contoh yang bagus tentang orang-orang yang merespons lebih lambat (atau tidak sama sekali) pada situasi darurat di hadapan orang lain yang pasif. Kita tampaknya sangat bergantung pada tanggapan orang lain bahkan terhadap naluri kita sendiri. Jika kelompok bertindak seolah-olah semuanya baik-baik saja, maka itu pasti, bukan? Salah. Jangan biarkan kepasifan orang lain membuat Anda tidak bertindak. Jangan selalu berasumsi bahwa orang lain akan membantu, bahwa seseorang ditentukan untuk mengambil tindakan atas nama orang lain. Jadilah orang yang mengambil tindakan! (Sumber: Jiwa Sosial )

Sumber gambar: Bibb Latane dan John M. Darley

# 5 Eksperimen Gua Perampok

Eksperimen ini mengujiTeori Konflik Realistis,dan merupakan contoh bagaimana sikap dan perilaku negatif muncul di antara kelompok karena persaingan memperebutkan sumber daya yang terbatas.

Para peneliti membawa dua kelompok anak laki-laki berusia 11 dan 12 tahun ke tempat yang mereka anggap sebagai perkemahan musim panas. Untuk minggu pertama, kedua kelompok anak laki-laki ini dipisahkan dan tidak saling mengenal. Selama waktu ini, anak laki-laki terikat dengan anak laki-laki lain dalam kelompok mereka.

Kemudian, kedua kelompok dikenalkan satu sama lain dan segera tanda-tanda konflik dimulai. Para peneliti menciptakan persaingan antar kelompok dan, seperti yang diperkirakan, tingkat permusuhan dan perilaku agresif antar kelompok meningkat.

Pada minggu ketiga, peneliti membuat kondisi yang mengharuskan kedua grup bekerja sama untuk memecahkan masalah umum. Salah satu contohnya adalahmasalah air minum.Anak-anak mendapat kesan bahwa air minum mereka dihentikan mungkin karena pengacau. Kedua kelompok bekerja sama untuk menyelesaikan masalah.

Pada akhir percobaan, setelah kelompok mengerjakan tugas bersama, pertemanan antar kelompok meningkat secara signifikan, menunjukkan bahwa bekerja sosialisasi antar kelompok adalah salah satu cara paling efektif untuk mengurangi prasangka dan diskriminasi. (Sumber: Jiwa Sosial )

Sumber gambar: Sherif

# 6 Eksperimen Sosial Carlsberg

Dalam eksperimen sosial yang dilakukan oleh tempat pembuatan bir Denmark, Carlsberg, subjek, pasangan yang tidak curiga untuk menonton film, berjalan ke bioskop yang ramai. Hanya ada 2 kursi tersisa, tepat di tengah, dengan masing-masing kursi ditempati oleh seorang biker pria bertampang agak tangguh dan bertato.

Ketika percobaan informal (yang sebenarnya dimaksudkan hanya sebagai iklan) terungkap, tidak semua pasangan akhirnya mengambil tempat duduk, dan setelah melihat para bikers memutuskan untuk segera pergi. Namun, beberapa pasangan memilih untuk duduk, dan dihadiahi sorakan dari kerumunan dan segelas bir Carlsberg gratis. Eksperimen itu adalah contoh yang baik mengapa orang tidak selalu menilai buku dari sampulnya.

(Sumber: Youtube )

Sumber gambar: Carlsberg

# 7 Percobaan Tabrakan Mobil

Eksperimen Tabrakan Mobil tahun 1974 oleh Loftus dan Palmer bertujuan untuk membuktikan bahwa menyusun pertanyaan dengan cara tertentu dapat memengaruhi ingatan peserta, dengan memutarbalikkan ingatan mereka tentang peristiwa tertentu.

Mereka meminta orang untuk memperkirakan kecepatan kendaraan bermotor menggunakan berbagai bentuk pertanyaan. Memperkirakan kecepatan kendaraan adalah sesuatu yang umumnya tidak mampu dilakukan oleh orang-orang sehingga mereka mungkin lebih terbuka terhadap saran.

berapa inci yang perlu Anda sumbangkan

Para peserta menyaksikan slide kecelakaan mobil dan diminta untuk menggambarkan apa yang terjadi seolah-olah mereka adalah saksi mata tempat kejadian. Peserta dibagi menjadi dua kelompok dan masing-masing kelompok diberi pertanyaan tentang kecepatan dengan menggunakan kata kerja yang berbeda untuk menggambarkan dampaknya, misalnya seberapa cepat mobil melaju saat menabrak / bertabrakan / menabrak / menabrak / menghubungi mobil lain?

Hasilnya menunjukkan bahwa kata kerja tersebut menyampaikan kesan kecepatan mobil melaju dan ini mengubah persepsi peserta. Peserta yang ditanyai pertanyaan “smash” mengira mobilnya melaju lebih cepat daripada mereka yang ditanya pertanyaan “hit”. Para peserta dalam kondisi “hancur” melaporkan perkiraan kecepatan tertinggi (40,8 mph), diikuti oleh “bertabrakan” (39,3 mph), “menabrak” (38,1 mph), “menabrak” (34 mph), dan “dihubungi” (31,8 mph) dalam urutan menurun. Dengan kata lain, kesaksian saksi mata mungkin bias dengan cara pertanyaan diajukan setelah kejahatan dilakukan.

(Sumber: SimplyPsychology )

Sumber gambar: Loftus dan Palmer

# 8 Eksperimen Milgram

Eksperimen ini dilakukan pada tahun 1961 oleh psikolog Stanley Milgram, dan dirancang untuk mengukur sejauh mana orang akan melakukannya dengan mematuhi figur otoritas, bahkan jika tindakan yang diperintahkan untuk mereka lakukan jelas-jelas berbahaya bagi orang lain.

Subjek diminta untuk memainkan peran sebagai guru dan memberikan kejutan listrik kepada peserta didik, seorang aktor yang tidak terlihat dan berpura-pura berada di ruangan lain, setiap kali mereka menjawab pertanyaan dengan salah. Kenyataannya, tidak ada yang benar-benar terkejut. Pelajar, dengan sengaja menjawab pertanyaan dengan salah, dibuat agar terdengar seperti mereka sangat kesakitan karena intensitas guncangan meningkat dengan setiap jawaban yang salah. Terlepas dari protes ini, banyak subjek terus memberikan kejutan ketika figur otoritas, 'eksperimen', mendesak mereka untuk melakukannya. Akhirnya, 65% subjek diberikan kejutan listrik yang mematikan, level tertinggi 450 volt.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang biasa cenderung mengikuti perintah yang diberikan oleh figur otoritas, bahkan sampai membunuh manusia yang tidak bersalah. Ketaatan pada otoritas tertanam dalam diri kita semua, dari cara kita dibesarkan sebagai anak-anak.

(Sumber: Cukup Psikologi )

Sumber gambar: Stanley Milgram

gambar-gambar lucu di pantai

# 9 Eksperimen Uji Marshmallow

Eksperimen marshmallow Stanford adalah serangkaian studi tentang kepuasan tertunda di akhir 1960-an dan awal 1970-an yang dipimpin oleh psikolog Walter Mischel.

Dengan menggunakan anak-anak berusia empat hingga enam tahun sebagai subjek, mereka dibawa ke sebuah ruangan tempat camilan (biasanya marshmallow, tapi terkadang kue atau stik pretzel), diletakkan di atas meja, di samping kursi. Anak-anak bisa memakan camilan itu, kata para peneliti, tetapi jika mereka menunggu selama lima belas menit tanpa menyerah pada godaan, mereka akan diberi hadiah camilan kedua.

Mischel mengamati bahwa beberapa akan “menutupi mata dengan tangan atau berbalik sehingga mereka tidak dapat melihat nampan, yang lain mulai menendang meja, atau menarik-narik kuncir mereka, atau mengelus marshmallow seolah-olah itu adalah boneka binatang kecil, Sementara yang lain hanya akan memakan marshmallow begitu para peneliti pergi.

Di lebih dari 600 anak yang ikut serta dalam percobaan, sebagian kecil langsung memakan marshmallow. Di antara mereka yang mencoba menunda, sepertiga menunda kepuasan cukup lama untuk mendapatkan marshmallow kedua. Usia adalah penentu utama kepuasan yang ditangguhkan.

Dalam studi lanjutan, para peneliti menemukan bahwa anak-anak yang dapat menunggu lebih lama untuk hadiah yang lebih besar dari dua marshmallow cenderung memiliki hasil hidup yang lebih baik, yang diukur dengan skor SAT, pencapaian pendidikan, indeks massa tubuh, dan ukuran kehidupan lainnya. (Sumber: Wikipedia )

Sumber gambar: IgniterMedia

# 10 Eksperimen Konsensus Palsu

Dalam eksperimen ini, peneliti bertanya kepada mahasiswa apakah mereka bersedia berjalan-jalan di sekitar kampus selama 30 menit dengan memakai papan sandwich besar bertuliskan: 'Makanlah di Joe's.'

Peneliti kemudian meminta siswa untuk memperkirakan berapa banyak orang lain yang akan setuju untuk memakai iklan tersebut. Mereka menemukan bahwa mereka yang setuju untuk membawa tanda tersebut percaya bahwa mayoritas orang juga akan setuju untuk membawa tanda tersebut. Mereka yang menolak merasa bahwa mayoritas orang akan menolak juga. Jadi, apakah mereka setuju untuk mempromosikan 'Joe' atau tidak, peserta sangat yakin bahwa sebagian besar orang lain akan membuat pilihan yang sama.

Hasilnya menunjukkan apa yang dalam psikologi dikenal sebagai efek konsensus palsu. Tidak peduli apa keyakinan, pilihan, atau perilaku kita, kita cenderung percaya bahwa mayoritas orang lain setuju dengan kita dan bertindak dengan cara yang sama.

(Sumber: Litigator Persuasif )

Sumber gambar: Lee Ross